07 March 2012

lagu cinta lama (v)


KEKEJAMAN MEMADAMKAN KEMANUSIAAN!!

Pada suatu petang, Silong pulang ke rumah. Dia diiringi  pemandu   Pan Jang yang menunggu dalam sebuah kereta  Mini Cooper. Rupawan tiada di rumah. Barangkali ke rumah jiran.  Ramlah diarah bersiap lebih kurang dan segera mengikuti ayahnya  menaiki kereta.  Adik-adik Ramlah hanya mampu melihat dalam keadaan terkesima. Segalanya pantas. 

Ramlah, anak yang taat lagi baik tingkah  itu dibawa ke kongsi balak tempat ayahnya bekerja. Kata Silong Ramlah akan dikahwinkan dengan orang kaya. Hidupnya akan senang. Betulkah? Kehalusan perasaan seorang  perempuan tidak dapat dibohongi. Ramlah mulai merasakan sesuatu yang tak kena. Mengapa ibunya tidak diberitahu? Mengapa segalanya tergesa-gesa? Mengapa berkahwin dengan sesorang yang tidak  pernah dicintainya atau sekurang-kurangnya sesorang yang kenalinya?  Pernahkah ayahnya tahu bahawa  Ramlah mencintai seseorang?

 Oh, ibu!!! Air mata Ramlah sudah   tumpah sebaik sahaja dia memasuki kereta menuju ke kongsi balak. Sesampainya di kongsi, suasananya  asing.Terpencil dalam hutan. Terdapat jentera dan lori balak. Kelihatannya orang-orang di situ semuanya lelaki  dan bermata sepet.  Ramlah dibawa ke sebuah rumah di hujung kongsi. Ayahnya mengarahkan Ramlah  masuk. Kata Silong,  suami Ramlah ada di dalam. 

Ramlah bukanlah bodoh meski dia tidak habis bersekolah.   Bisikan hatinya menyatakan malapetaka akan melanda dirinya. Dia ditolak masuk oleh ayahnya. Di dalam dia mendapati seorang lelaki gemuk sedang mengadap meja sambil menulis sesuatu. Di mulutnya sebatang rokok berasap. Memandang Ramlah dengan senyum  gembira. Sehelai singlet berlubang-lubang kecil dan bertompok-tompok seribu tahi lalat membalut  tubuhnya  yang melekit peluh dan hamis.  

“ Awak anak Silong aa? Aaahhaa... Silong mau awak kawin sama saya. Pasal Silong sudah banyak hutang. Dia tak pandai main judi.  Awak kawin sama saya laa... itu hutang ayah awak kasi habis.”
Bagaikan kayu balak menghempap ke atas kepalanya, tiba-tiba kepala Ramlah terasa berat,matanya berpinar-pinar, tubuhnya melayang. Dia rebah....

No comments:

Post a Comment