29 April 2012

dalam mandala

Siapa  yang suka lambat?

Ah! masa hanyalah persepsi. Bila engkau lambat, banyak hal akan terlepas. Jangan panik. Itu hukum bagi si lambat. Masa terus berlalu. Kita hidup dalam dimensi masa dan ruang.

Jika engkau menganggap malam itu siang, itu persepsi. Tapi jasad dijadikan Tuhan ada kelemahan dalam merentasi dimensi masa. Malam untuk istirehat. Siang untuk bekerja (Rujuk Al Quran, surah An Naba' ayat 10-11).

Jadi bagaimana engkau menghadapi tekanan garis waktu yang kian luput atau sudah pun reput?  Pertama sekali, akuilah salah sendiri. Tiada orang yang diberi  25 jam sehari. Munginkah jika ada 25 engkau mahukan 26?

Kedua, bersikap tenang. Lihat situasi. Mungkin masih ada peluang. Jika ada, segeralah manfaatkannya. Jika tiada peluang, terimalah hakikat,. Itu peraturan permainan.

Duduk semula, tarik nafas, buat refleksi diri.

No comments:

Post a Comment