27 December 2010

Awang Kunyit

Setiap kali pulang ke kampung, jika berkesempatan, aku akan berjumpa Pak Teh. Dia seorang yang suka  bercerita. Biasanya cerita semasa dia muda-muda dahulu. Ada suatu cerita oleh PakTeh yang masih aku ingat.  Cerita tentang Awang Kunyit. Awang Kunyit bercerita...

Semasa  aku kecil dulu, setiap hari  mesti mandi sungai. Maklumlah rumah tepi sungai.  Dalam satu hari terkadang dua tiga kali berendam di sungai. Kami budak-budak tak malu mandi bercampur lelaki perempuan.
Dan aku memang yang paling hebat dalam hal ehwal sungai. Sebut sahaja gaya terjun yang macam mana, semua aku tahu. Tentang ikan sungai, semua aku kenal. Pantang larang di sungai, juga aku ingat. Lubuk-lubuk di sungai, semua aku hafal.  Pendek kata aku dengan sungai dah macam darah daging. Kanak-kanak, orang muda dan orang tua di kampung semua hormat aku.  Bahkan selalu juga aku jadi pakar rujuk, tempat meminta nasihat, atau orang minta temankan ketika berurusan seperti membasuh pakaian atau mencari ikan di sungai.

Nak bagitahu,  ada juga yang tak percaya dengan kebolehan aku. Mungkin dengki atau rasa dia lebih. Tak mengapalah, sudah resam manusia. Suatu hari air sungai ada naik sedikit. Hujan lebat di sebelah hulu.  Ramai juga kaum ibu dan anak gadis yang turun ke sungai untuk membasuh kain baju dan mandi. Itu dah kerja wajib.  Macam biasa, aku dan beberapa kawan pun ada juga menengok-nengokkan mereka.  Sementelah adalah seorang gadis itu yang berkenan di hati. Tapi, ibu gadis inilah yang paling tidak percaya dengan kebolehanku..

Sambil aku dan kawan-kawan mandi manda itu, tiba-tiba aku terasa terpijak sebatang kayu yang agak kasar dan berduri kulitnya. Batang kayu itu pula bergerak-gerak. Gerakannya pula arah mudik bukan menghilir atau menghanyut.  Tapi aku tak gabra langsung. Aku segera mengarahkan semua orang naik ke tebing. "Cepat naik semua. Ada buaya di bawah ni. ! " Aku sedang pijak ni ! Semua orang kecoh dan menjerit. " Jangan gopoh! Bertenang.."

Bila semua orang sudah naik ke tebing, hanya tinggal aku seorang sahaja di air. Batang kayu di bawah tapak kakiku itu masih bergerak-gerak. Sedangkan aku masih berada di atasnya, memijaknya. Sekira-kira badanku aras lutut ke bawah adalah di dalam air. Kayu itu bergerak ke hulu ke hilir ke depan ke belakang. Maka akupun dibawa bergerak ke serata arah di sekitar kawasan  itu.

Sehingga sampai ke tepi tebing, ada kayu sederhana besar melintang. Hampir sahaja kayu itu, aku pun melompat ke atasnya. Semua orang di tebing  menyaksikan peristiwa ini.  Agak jauh ke hilir, barulah 'buaya'  itu menimbulkan kepalanya. Itupun setelah aku memberitahu orang kampung, barulah mereka menyedarinya...
Ibu kepada gadis itu pula nampaknya sangat bangga denganku...

Begitulah cerita Awang Kunyit yang disampaikan oleh Pak Teh kepadaku...

02 December 2010

KEKUCINGAN


Pada suatu hari Jumaat  bulan Ramadhan yang lalu,  Ain seperti biasa, sampai sahaja di rumah sebaik pulang dari sekolah, terus memasuki biliknya. Dia mendengar bunyi seakan dengkuran.  Bunyi  dari bawah katil.  Setelah memeriksa,  Ain menjerit  lalu keluar dari bilik. “Ummi!! Yong beranak bawah katil!!”
Yong tidak pernah dibiarkan tinggal sendirian di rumah tatkala semua warga rumah keluar ke sekolah atau tempat kerja.  Sememangnya tempat tinggal Yong di luar rumah.  Sekali sekala sahaja Yong masuk ke rumah. Hari itu entah macamana sebuah tingkap telah terbuka sehingga Yong berjaya melepasinya. 
Sejak dua tiga minggu sebelumnya perut Yong semakin membesar.  Yong telah dibuntingkan. Entah jantan mana yang punya kerja.  Hari itu bawah katil Ain menjadi tempat Yong melahirkan tiga bayinya.  Ain menangis.  Bukan gembira. Tetapi sedih, geli dan takut melihat anak-anak Yong yang buta matanya.  Izz pula sentiasa teruja.
Ummi cuba memindahkan Yong anak beranak ke luar. Tepi stor belakang rumah. Tiga hari kemudian Yong berpindah ke dalam bilik belakang.  Dalam tempoh satu bulan, empat kali Yong berpindah randah bersama anak-anaknya.  Ayah cuba membantu Yong dengan  mendapatkan sangkar dan pasir.  Namun Ummi  kurang selesa dengan situasi tersebut. Mungkin ada aroma yang tak sesuai.
Suatu hari apabila ayah pulang kerja, Yong sudah tiada lagi bersama anak-anaknya. Izz beritahu bahawa  Ummi telah menghantar Yong ke kawasan deretan kedai  di bawah bukit sana.  Izz dan Ain dengan berat hati telah turut bersama  menjalankan operasi   penghijrahan Yong dan anak-anaknya.  Barangkali Ummi telah menerangkan rasionalnya  tindakan  itu. Ayah  sekadar berdiam diri.
Suatu malam ketika hujan hampir lebat, ayah terihat Yong muncul di luar rumah. Kejadian ini setelah dua hari Yong dihantar ke kawasan kedai sejauh hampir  2km itu. Yong cuba mengeringkan tubuhnya yang basah.  Wajahnya kelihatan biasa sahaja. Tiada tanda sedih, marah atau gelisah.  Tapi anak-anak Yong tidak kelihatan. 
Esoknya hanya satu anak Yong yang muncul. Ayah mengagak dua lagi anak Yong mungkin sudah mati dilanggar kereta atau mati kesejukan.  Ain dan Izz berasa sedih mendengarnya.  Ummi  mengharapkan anak-anak Yong itu telah diambil orang.  Yong kembali ke tempat  lamanya di tepi stor. 
Malam berikutnya, bagai tak percaya dua anak Yong itu muncul pula. Keadaannya agak lemah dan kusut.  Hujan masih turun. Ayah meminta Ummi, Ain dan Izz menyedari bahawa Yong begitu bersusah payah membawa kembali anak-anaknya. Ayah juga meminta bayangkan betapa susahnya Yong menggonggong leher anaknya dari kedai sana kembali ke rumah ini. Dalam jarak hampir 2km, Yong terpaksa melintas jalan yang banyak kereta, mungkin ada anjing atau musuh yang mengancamnya.  Kemudian Yong terpaksa pula meredah hujan yang mana itu sangat tidak disukaiya.  Untuk sampai ke rumah ini, Yong harus mendaki bukit di mana taman perumahan ini pula kedudukannya  adalah  yang tertinggi dari aras laut di daerah ini.  Jika Yong memilih jalan pintas iaitu tidak melalui jalanraya dalam taman, itu bermakna Yong melalui semak samun dan lalang yang tumbuh di sepanjang lereng bukit yang curam. Itu sangatlah menyusahkannya dan menyusahkan anak-anaknya.  Dan harus diingat, Yong terpaksa berulang alik sebanyak tiga kali membawa anak-anaknya satu demi satu! Namun Yong tabah melaluinya. Bayangkan  itu semua.
Ain dan Izz begenangan  air mata mendengar penerangan ayah.  Mereka segera mendapatkan Yong dan anak-anaknya lalu mengusap-ngusap badannya.  Ummi pula terdiam sahaja...
Kini Yong masih lagi tinggal di belakang rumah. Anak-anaknya, Awang, Fraser dan Noti sudah pandai menjaga diri dan membawa diri. Mereka sekali sekala tidak lagi diberi layanan isitimewa oleh Yong. Tambahan pula perut Yong sudah kembali membesar... 


30 November 2010

KENCING TEPI JALAN


Kerap sangat bila pergi ke mana-mana, akan terlihat ada kereta atau motosikal di parkir di tepi jalan. Lalu di sebalik kenderaan itu atau sedikit jauh ke tepi semak, ada orang berdiri melihat ke dalam semak.  Kedua tangannya menghala ke depan di letak bawah sedikit  dari aras pusat. Sah! Tak lain tak bukan, dia atau mereka ini sedang buang air kecil (kasar sedikit, kencing tepi jalan).
Perbuatan ini  tidak manis dipandang mata.  Biarpun lelaki yang melakukannya, rasa malu patut ada.  Dengan menghadap muka ke arah semak, membelakangkan orang lalu lalang di jalanan, bukan bermakna  orang tidak kisah. Jika orang tidak kisah pun, ke mana hilang rasa malu si pelaku? 
Mungkin alasan mereka, sudah terdesak. Tak boleh tangguh lagi. Betul, perbuatan menahan kencing tidak baik untuk kesihatan.  Namun jika dapat, janganlah tunjukkan perbuatan ini kepada orang ramai. Pastikan orang tidak dapat melihat atau orang tidak tahu.
Amalan ini bukan sahaja dilakukan oleh lelaki Melayu, beragama Islam. Boleh dikatakan semua bangsa dan di seluruh dunia.  Jika orang Islam, kesalahannya ialah kencing sambil berdiri, kencing di kawasan terbuka (barangkali menghadap kiblat), dan kencing tak basuh.  Nanti balik rumah entah basuh entah tidak.  Kalau isteri tahu perangai suami macam ini, elok lah isteri selalu bertanyakan suaminya bila pulang ke rumah samada suaminya kencing tepi jalan atau tidak.  Jika ya, suruhlah suaminya basuh dulu.....
Bagi pasangan kekasih, jika si mak we tahu yang si pak wenya kaki kencing tepi jalan, eloklah nasihatkan. Dah tahu perangai pengotor.. Atau jika berani si gadis tanya terus kepada siteruna adakah dia pernah atau biasa melakukan kencing tepi jalan...  dapatlah dinilai jenis apa  bakal suami itu..Takut nanti si lelaki ini memang kaki kencing (kaki kelentong).
Akhir sekali, perempuan pun  ada melakukan perbuatan ini....

08 November 2010

BUKIT FRASER


Negeri Pahang Darul Makmur memang dimaklumi banyak tempat menarik. Dari Puncak Gunung Tahan            ( tertinggi di Semenanjung) hinggalah ke  dasar laut pantai Pulau Tioman (tercantik di dunia) semuanya tersedia untuk dilawati.  Pergilah melancong ke Pahang, cuti-cuti Malaysia! (Promo).
Cuti Deepavali yang lalu tanpa banyak perancangan, berbincang  dengan ahli keluarga lebih kurang, lalu bergerak ke Bukit Fraser. Walaupun jarak dari rumah 90km sahaja, baru kini berpeluang bercuti  di sini dalam erti kata hampir sepenuhnya.  Pada 2007 saya pernah berkursus di sini. Namun, tak banyak peluang meninjau ke sana sini.       

2 jam perjalanan.  Macam lama. Sebenarnya jalan dari Raub ke Bukit Fraser  40km mengambil masa sejam.  Bengkang bengkok dan mendaki.  10kmterakhir mula dari GAP, jalan jadi selorong. Jam angka ganjil adalah untuk kereta naik, jam angka genap untuk kereta turun. Kami sampai jam  9,  jadi sempatlah naik. Tak perlu menunggu jam 11. Ramai pengunjung datang dari jalan sebelah Kuala Kubu. Dari Selangor lah tu..

Tanpa merancang sangat apa yang hendak dibuat, kami redah sahaja ke The Paddock, tempat menunggang kuda. Dengan bayaran RM8 untuk sekali pusingan. Diteruskan dengan membeli madu lebah. Seterusnya mencuba Archery. Memanah memerlukan posteur yang betul. Tegakkan badan, tutup mata kiri, selarikan tangan kiri dan kanan separas bahu, tarik sehingga ke pipi dan  lepaskan anak panah. Lenguh juga lengan...


Seterusnya menikmati panorama..konsep perkampungan Inggeris,  pokok pine, bunga-bunga tanah tinggi (ada yang namanya lipstick), bentuk rumah dan banglo ala Scottish.  Kebanyakan pengunjung membawa teropong untuk melihat burung yang pelbagai speisis. Ramai juga yang mengambil gambar dengan kamera yang dah tentu mahal-mahal belaka. Siap dengan tripod.  Nampaknya mereka jurugambar profesional.
Singgah pula menaiki boat kayuh. Tasiknya tidak begitu besar. Sekali giliran hanya 10-15 minit. Kemudian kami terus ke Air Terjun Jeriau, 4km dari pusat pekan. Jalan menurun, perlu sentiasa membunyikan hon setiap selekoh.  Airnya amat dingin- gabungan cuaca perbukitan, pokok hijau menyelimuti, batu batu sejuk dan sedikit hujan gerimis.



Dalam 10 minit mandi, menggigil, bibir sudah jadi biru-kesejukan.  Kawasan mandi agak luas dan pengunjung tidak sesak. Ada yang mendirikan khemah. Kemudahan bilik salin pakaian dan tandas juga bersih.
Sebelum pulang, singgah makan di dataran awam. Banyak pilihan makanan timur dan barat. Tidak lupa membeli sedikit cenderamata.  Sempat mengejar jam 2.30pm sebelum gate ditutup untuk laluan naik.
Suatu percutian sehari yang murah dan amat memuaskan.  



TUKAR KERETA BARU?

 Setiap pagi parkir kereta di sebelah kereta kawan-kawan, terserlah benar kereta aku yang agak usang. Cat yang pudar dan kelabu, 'tinted' yang sudah lusuh. Ada pulak sedikit kemik di muncung depan. Sudahlah tak pakai sport rim.Tayar pula jenis murah je.

Terkadang terasa ingin tukar kereta baru. Dah jemu naik Proton Wira. Hampir 6 tahun. Bila bawa kereta automatik, baru terasa penat menukar gear kereta manual. Baru-baru ni bercuti ke Bukit Fraser. Nasib
baik bawa kereta auto. Kalau tidak, sakit kaki menukar clutch dan tukar gear.

Akan tetapi, kereta aku ni tak ada sebarang masalah. Perlukah ditukar? Adakah ini satu keperluan atau semata-mata kehendak? Memanglah banyak ciri-cirinya tak setara kereta mahal lagi automatik. Misalnya tak ada pemain CD, pintu tak automatik (power window) dan tak pakai alarm remote. Memang teruk.... Bukan kedekut, tapi dulu masa beli, gaji kecil je.. Tak mampu...

Bak kata falsafah Russia; Jangan kamu menggantikan mesin yang tidak rosak, nanti kamu bakal kehilangannya. MAksud; benda yang elok buat apa ditukar. Teruskan guna selagi tidak rosak. Bahkan selalunya benda yang tak diguna itu akan selalu mudah rosak.


Keinginan manusia (nafsu) tak pernah terbatas. Jika diberi satu gunung emas, manusia akan mahukan dua. Manusia juga mudah jemu dengan sesuatu benda yang sama dalam tempoh yang lama...
Perlukah aku bersabar dulu..





sumber gambar : http:www.thedigeratilife.com

02 November 2010

Bola kayu -suatu analisis daripada orang yang tak menang

31 Oktober 2010. Ahad. 8.00 pagi-1.30 tengahari. Laman Woodball Lembah Berchang, Kuala Lipis.
64 peserta termasuk 14 dari Cameron Highland dan 1  Selangor. 36 gate. 142 par (71 par = 18 gate). 2 pusingan.
16 flight.

Saya diundi ke flight ke-2. 4 peserta. 3 lagi GB SK Kuala Kenong, Pegawai Pendidikan CH, dan cikgu Fairuz (pernah bermain di peringkat kebangsaan). Memang saya mencari nahas. Bakal dibelasah oleh mereka.... Ketiga-tiga mereka memang pro dan berlatih setiap hari.

Kali terakhir saya bermain woodball ialah lebih kurang  7 bulan yang lalu. Itupun bukan ertikata bermain
sungguh-sungguh. Sekadar memukul bola lebih kurang. Sehinggalah hari pertandingan ini barulah
saya menemukan semula beg woodball ini yang tersorok balik rak di belakang rumah. 

Banyak perkara perlu diberi perhatian ketika bermain. Pertama, kedudukan badan. Adakah perlu membongkok  atau tegak? Kaki terkangkang sedikit atau banyak?  Atau rapat?  (kalau main golf tak ada terkangkang.) Saya jarang guna posisi ini sebab saya tinggi, nampak tak senonoh, macam zirafah nak minum air pun ada...
Sudut atau bearing badan juga mempengaruhi. Jika terlebih ke kiri mungkin bola akan ke kiri
atau boleh jadi lurus. (selalu  saya kurang beri perhatian soal ini, walaupun sedar. Saya banyak ikut kata hati)

Tangan nak digenggam di  tengah kayu pemukul atau di pangkal, atau hujung? Ia akan menghasilkan variasi kelajuan bola. Nak bola manja? Brutal? Atau yang berpotensi membedal sesiapa yang berdekatan...?
Ia juga bergantung kepada kedudukan  bola dengan sasaran. Jika nak 'parking' saja bola, kekuatan pukulan mungkin agak kurang. Jika gate masih jauh sedangkan nak hantar bola terus hampir dengan gate atau terus nak 'gate in one' maka pukulan jadi lebih kuat. Kalau kuat mungkin OB (out of boundary). Kena denda
tambah 1 pukulan.  Bergantung kepada par juga. Ada orang suka main bawah par (birdie). Saya main selamat dan jimat (play safe).

Keadaan permukaan tanah juga sangat penting diperhatikan. Berumput atau tidak? Rumput tebal atau nipis, kering atau basah?  Berlekuk atau rata? Ada akar pokok, tembok, pokok bunga, batu, pasir (bunker), longkang?
Faktor cuaca juga penting. Kalau redup, 36 gate boleh sahaja dalam 3 -4 jam. Stamina tentunya mantap.
Pastikan minum minuman tenaga dan perut berisi. Tapi ada juga orang yang kemaruk main dalam bulan ramadhan.

Faktor psikologi dan emosi juga dibina dalam woodball. Jangan tamak nak pukul bola laju-laju atau nak cepat habis. Akibatnya kecundang. Tunggu arahan marshall untuk giliran. Jangan stress. Jangan takut kalah. Bermainlah di bawah tekanan. (Inilah mungkin faktor saya tak menang). Terkadang ada orang suka menyindir, mengapi-apikan, memuji yang ada racun, maka jangan terpedaya. Bila dah kembang mulalah main tak berapa betul... Nasib baik saya bukan kategori ini,  sebab tak ada apa yang boleh dipuji...lagipun mereka nampak saya tak beri saingan pun...


Kesimpulannya woodball menyediakan segalanya. Dari kecergasan  fizikal hinggalah kecerdasan emosi,
pemikiran strategik, kemahiran intrapersonal dan interpersonal (IQ, EQ, SQ, ESQ, dan AQ).

Dengan jumlah pukulan 210, sememangnya saya  tak menang. Namun bila johan dengan 159 pukulan dan
peserta tercorot 248 pukulan,  210 agak memuaskan  berdasarkan alasan sudah lama tak berlatih
dan dibelasah oleh pemain pro. Termasuk juga faktor-faktor disebutkan tadi...

01 November 2010

LOBAK PUTIH

Kencing tak lawas biasanya ditandai dengan simptom-simptom seperti kerap kencing, rasa seperti tersekat-sekat, masih menitis walaupun sudah keluar tandas, teringin kencing walaupun minum sedikit air sahaja, dan mungkin juga rasa nak kencing tapi tiada kencing yang keluar. Kebanyakan masa dihabiskan agak lama di dalam tandas bagi mendapatkan kepuasan atau selesa dan yakin tiada lagi titisan yang tertinggal.

 Bagi yang hendak mendirikan solat, hal ini akan menimbulkan perasaan sangsi adakah  sudah benar-benar 'suci' daripada najis dan kekotoran. Ini akan menjadikan solat tidak khusyuk kerana sentiasa ragu-ragu.

Anda yang menghadapi masalah ini boleh mencuba petua ini. Dapatkan sebiji lobak putih ( banyak di pasar) yang masih segar. buangkan kulit dan daunnya. Potong kiub halus-halus. Kisarkan hingga hancur. Tapis airnya. Buangkan hampasnya. Minum air ini segera. Jika tidak tahan dengan baunya

( seakan-akan hancing) tutup hidung dan terus minum.  Menurut sumber dan dapatan kajian, kaedah ini adalah mujarab. Sehingga ada yang berjaya mengeluarkan biji-biji pasir (batu karang) sewaktu kencing. 
 

P/s; jangan simpan jus lobak putih ini dalam peti sejuk. Ia akan menimbulkan bau yang amat menyengat hidung (bagaikan bau sampah).  selamat beramal....


Terima kasih kepada  AB KARIM BIN ABDULLAH ( rakan sekerja) di atas petua ini.

29 October 2010

AWANG VS UJANG

"Oghe Kito" bagi orang Kelate. "Orang Kelantan" bagi orang bukan Kelantan. Bagi sesiapa yang agak luas dan agak terbuka pergaulannya pasti menyedari perbezaan dan ciri-ciri orang Kelantan. Pertama sekali dialek yang ketara berbeza dengan dialek negeri-negeri lain di Malaysia. Inilah identiti utama orang Kelantan.

Meski mereka sudah berhijrah lama meninggalkan kampung halamannya, dialek ini sukar terubah. Ini kerana mereka suka bergaul sesama mereka sahaja. Mereka juga sering sahaja balik kampung saban minggu atau saban bulan. Jika tidak pun, orang Kelantan selalu kedapatan di mana-mana sahaja. Ini satu lagi cirinya- suka merantau.

Ketika saya dan taulan melancong ke Danau Toba, Medan, Sumatera Utara pada Disember 2008, saya agak terkejut apabila mendengar seorang penjual barangan cenderamata bercakap dalam dialek Kelantan. Namun ternyata dia orang Indonesia. 

 Sikap suka merantau samada mencari pekerjaan atau belajar sememangnya sinonim dengan orang Kelantan. Kelantan antara negeri yang ramai penduduk sedangkan sumber ekonomi agak terhad. Oleh itu keluar merantau adalah jalan terbaik.. Berdasarkan pemerhatian, kebanyakan lelaki Kelantan cenderung memiliki lebih dari seorang isteri. Jadi tidak hairanlah bilangan anak menjadi ramai. Seterusnya bilangan penduduk juga ramai. Apabila sumber tidak cukup di tempat sendiri, maka berhijrahlah mereka.

Samada di Kelantan atau di luar Kelantan, sikap suka berniaga memang menjadi darah daging mereka.
Sehingga boleh dikatakan jika seseorang Kelantan itu tidak berniaga, maka dia bukanlah Kelantan tulin. Walaupun sekecil-kecil barang, akan diniagakan. Jati diri orang Kelantan yang kental inilah menyebabkan orang cina di Kelantan fasih bercakap dialek Kelantan sehebat orang Kelantan sendiri. Premis-premis perniagaan dikuasai oleh orang Kelantan juga. Dan di negeri-negeri lain juga ramai orang Kelantan memiliki perniagaan yang  maju.

Dan petang ini (29 Oktober 2010) jika biasanya deretan kereta dari Kuala Lumpur melalui jalan Bentong-Gua Musang, pada setiap petang Jumaat, bagaikan pesta balik kampung, situasi kontra kini berlaku. Ratusan kereta dari Kelantan menuju ke Bukit Jalil dengan kibaran bendera merah. Biarpun perlawanan akhir Piala Malaysia akan berlangsung pada malam esok, gelombang merah telah menndebur di jalanan Gua Musang-Bentong.

Pertemuan Kelantan dengan Negeri Sembilan boleh dianggap sebagai pertemuan dua watak degil. Awang (Awe) bertemu Ujang (Jang). Ujang adalah panggilan kepada lelaki muda di Negeri Sembilan. Negeri Sembilan sinonim dengan Minangkabau di Sumatera Barat.  Mungkin kita kurang beri perhatian kepada kekentalan semangat orang Minang dalam meneruskan kelangsungan hidup (survival). Melalui prinsip hidup hampir-hampir kepada matlamat menghalalkan cara ( maaf, bunyinya agak kasar, prinsip ini tersirat dalam ungkapan Minang dalam entri saya " Santun Melayu"), orang Minang berjaya hidup di perantauan. Buktinya lebih kurang seratus tahun lalu, mereka berjaya mendirikan kerajaan Negeri Sembilan, walhal mereka datang dari Ranah Minang.

Sikap suka merantau ini sama dengan sikap Kelantan (Ada satu pekan di Negeri Sembilan namanya Rantau).
Selain itu, orang Minang juga suka berniaga. (Lihat buku "Bisnes Minang vs Bisnes Cina".) Jika orang Kelantan dapat bersaing dengan orang Cina dalam bisnes, Minang juga boleh. Ini kerana ciri-ciri daya saing itu hampir sama dalam jiwa Kelantan, Minang dan Cina.

Teringat saya perumpamaan untuk suatu situasi yang sukar iaitu ketika dalam dilema. "Bagai mendapat buah simalakano, dimakan  mati mak, disimpan mati bapak". Apa yang harus dibuat? Bagi orang Minang, jika demikian, jualkan saja!!! Itulah otak bisnes.

Oleh itu, tidak kisah siapa juara piala Malaysia 2010.  Kelantan dan Negeri Sembilan mewakili dua entiti Melayu yang  berjaya menonjolkan daya saing dan daya tahan. Ciri-ciri yang amat kita perlukan dalam melonjakkan bangsa Melayu menguasai apa juga bidang khususnya ekonomi dalam kehidupan global hari ini. Kita menunggu-nunggu juga kebangkitan semangat Tuah, Datok Bahaman, Datok Maharajalela dan yang lain-lain.. Apa agaknya sedang dibuat oleh cucu cicit mereka?

18 October 2010

smoga bermanfaat

Ini adalah sebahagian mukasurat buku Ikhtiar dan Doa keluaran Darus Syifa'. Doa yang tertera adalah doa pendinding diri. Bertawakallah kepada Nya..Selamat beramal. Semoga bermanfaat.
Untuk makluman , buku ini ada dijual di gerai-gerai buku Islamik. Di dalamnya terdapat doa-doa berkaitan rawatan penyakit fizikal dan penyakit spiritual.

17 October 2010

ALLAH MAHA ADIL

 
Ada seorang pengembara. Dia singgah minum di sebatang sungai.
Selepas minum, dia meneruskan perjalanannya. Akan tetapi, dia telah tertinggal barang iaitu sebuah beg
di  tebing sungai itu.

Tidak lama  kemudian lalu seorang pengembara lain. Pengembara ini juga singgah di tebing sungai itu
untuk minum. Selepas minum, dia mendapati ada sebuah  beg di tebing sungai itu. Dia lalu
mengambil beg itu dan membawa pergi bersama-samanya.

Sebaik sahaja pengembara kedua ini  berlalu, datang pula seorang lagi pengembara. Yang ketiga.
Pengembara ketiga ini buta. Dia juga singgah di tepi sungai ini untuk minum.  Sebaik sahaja  selesai minum,
tiba-tiba ada suatu suara bertanya.

"Adakah tuan berjumpa beg kepunyaan saya di sini?" Rupa-rupanya pengembara pertama tadi telah kembali
semula ke situ untuk mendapatkan begnya yang tertinggal.

"Tuan, adakah orang buta seperti saya ini dapat melihat beg tuan itu?" Kata pengembara buta.

Pengembara pertama merasakan si pengembara buta itu menyindirnya. Dia menjadi marah. Tidak semena-mena
dia  lalu membunuh pengembara buta..

Yang tersirat:

Sesungguhnya setiap yang berlaku itu ada sebab musababnya dan sebab akibatnya.  Allah SWT Maha Mengetahui dan
Dia lah Sebaik-baik Perancang.

Pengembara buta itu suatu masa dulu pernah membunuh ayah kepada pengembara pertama.
Oleh itu dia kini telah dibunuh pula oleh si pengembara pertama.
Beg itu pula sebenarnya telah dicuri oleh pengembara pertama.
Sebenarnya beg itu sememangnya milik pengembara kedua.


Sumber: Badrulhisham, Tapah.

18 September 2010

TAKDIR ALLAH TETAP BERLAKU..



Kes kematian Sosilawati dan 3 yang lain baru-baru ini sungguh menyayat hati. Sebenarnyakah wujud orang yang sanggup mengurung, mengikat, menikam, membakar dan mencampak abu dan tulang mangsa ke dalam sungai? Barangkali Yahudi atau  Israel yang kejam itu pun akan kagum dengan tahap kekejaman sebegini.  Si pembunuh dan konco-konconya itu sudah hilang sifat manusianya. Yang tinggal hanyalah sifat-sifat syaitan. 

Kita tidak tahu terdapatkah motif perkauman dalam kes ini.  Ia agak subjektif. Selalu bila melibatkan orang Melayu yang menjadi mangsa, akan ada pihak-pihak berkuasa yang menasihatkan masyarakat supaya jangan melihat dari sudut perkauman. Namun bila kes menguntungkan pihak bukan Melayu, itu dikatakan persamaan hak dan keadilan. Sekali lagi kita diminta akur bahawa kes ini semata-mata berkaitan urusan perniagaan.

Adalah agak mengejutkan bila Sosilawati yang bertaraf jutawan tidak memiliki pistol atau pengawal peribadi. Dengan statusnya itu, beliau layak dan mampu memiliki semua itu demi keselamatan diri. Beliau lebih percaya kepada rundingan. Namun beliau lupa terdapat sestengah speisis manusia yang tak faham bahasa rundingan. Mereka lebih mesra dengan bahasa senjata. Speisis inilah yang selalu  merompak, membunuh, merogol, mabuk dan segala macam jenayah lagi..

Itu aspek bantuan alatan dan bantuan pengawal. Dari aspek spiritual juga, kita sangat-sangat memerlukan bantuan dan perlindungan daripada Allah SWT. Kita lemah segala-galanya. Allah memerintahkan kita memohon perlindungan daripada syaitan,jin,musuh yang nampak dan tidak nampak. Musuh yang berwajah syaitan, berwajah jin, berwajah binatang dan berwajah manusia. Atau ada juga musuh yang langsung tidak berwajah musuh. Nampak baik sangat dengan adab sopan dan kata-kata yang lunak.

Saya tertarik dengan kisah bagaimana seorang wanita Muslim di USA. Beliau pada suatu malam terpaksa melalui sebuah lorong gelap seorang diri.  Terdapat seorang lelaki jahat menunggu mangsa di lorong itu. Apabila melintasi lelaki itu, anehnya, lelaki itu tidak pula menyerang. Dia sekadar memandang.

Beberapa minit selepas perempuan ini berlalu, seorang lagi perempuan melalui lorong itu. Kali ini perempuan ini telah diserang dan dirogol oleh lelaki ini. Dipendekkan cerita, di mahkamah, perempuan pertama dipanggil sebagai saksi. Lelaki ini ditanya  mengapa dia tidak merogol perempuan pertama sedangkan dia tahu perempuan itu bersorangan. Lalu lelaki ini berkata, “ Anda bohong! Saya tidak melihat dia keseorangan. Saya lihat dia dikawal oleh dua orang lelaki. Seorang  di kiri dan seorang di kanan. Kedua-duanya lebih tegap dan besar daripada saya.”

Di kala itu teringatlah si perempuan Muslim tadi bahawa beliau telah membaca ayat Kursi sebelum melalui lorong tersebut. Allah  menurunkan perlindungan kepada orang yang membaca ayat Kursi. Ingatkah kita bahawa sesiapa yang membaca ayat ini pada waktu pagi, maka dia akan selamat sehingga petang, dan sesiapa yang membacanya pada waktu petang dia akan selamat sehingga pagi?

Selain itu doa perlindungan diri yang lain wajar juga dibaca sebelum kita bergerak ke mana-mana atau sebelum membuat apa-apa urusan yang memerlukan perlindungan diri.. Misalnya doa tolak bala, doa elak kedengkian orang, doa berkubu, doa terhindar gangguan jin, santau dan sihir.  Buku-buku doa ada menyelitkan contoh doa-doa ini. Tinggal lagi nak beramal atau tidak…

Setidak-tidaknya kita berikhtiar. Doa adalah senjata bagi orang mukmin. Andainya setelah berdoa, musibah masih tetap berlaku, maka bersangka baiklah dengan Allah. Pasti ada hikmahnya. Namun ingatlah bahawa rahmat Allah tersangat luas. Kita berdoa kerana memohon rahmat dan kasih  sayangNya itu.

InsyaAllah,  saya akan cuba  memasukkan contoh doa ini pada entri yang akan datang..



17 September 2010

Kurang ajar kah anak-anak kita?



Beraya di kampung baru-baru ini memang meriah. Rombongan bertakbir dari rumah ke rumah masih dijalankan seperti biasa.  Jika tidak disebabkan nak Solat Jumaat, mungkin ziarah akan berterusan  sehingga lewat tengahari.
Apa yang membuatkan meriahnya hari raya ini ialah riuh-rendahnya anak-anak. Kebetulan kali ini jumlah mereka nampaknya bertambah dua kali ganda. Sehinggakan tuan-tuan rumah ada yang terpaksa menempatkan anak-anak ini di ruang dapur tatkala rombongan ziarah bertandang.  Ramai anak-menantu yang pulang beraya. Ramai juga ibubapa dan mertua  yang bertambah cucunya.

Menariknya, tiada satupun rumah yang disinggahi menyediakan juadah di atas meja. Semua tetamu harus duduk di atas lantai. Macam kenduri. Maklumlah memang ramai. Anak-anak yang dalam lingkungan sekolah rendah sahaja tak kurang 50 orang dalam romobongan ini.  Kasihan juga melihat tuan rumah harus mengeluarkan banyak duit raya... Sesungguhnya amalan kunjung-mengunjung patut dimantapkan lagi di kalangan generasi muda. Agar mereka lebih menghargai jiran, saudara-mara dan rakan taulan.

Tanpa bertujuan mencacatkan kelebihan dan kepentingan berziarah pada hari raya, berikut adalah sedikit kritikan sosial untuk renungan bersama.

Pemberian duit raya adalah sedekah daripada tuan rumah. Terserahlah kepadanya hendak memberi atau tidak. Jumlahnya juga tidak ditentukan. Kini, anak-anak sudah menganggap duit raya sesuatu yang wajib diberi oleh tuan rumah. Malah ada yang langsung tidak menjamah juadah yang disediakan. Tujuan mereka semata-mata nak duit raya. Jika tidak diberi, mereka akan merungut. Lebih tak malu lagi mereka akan meminta terus dari tuan  rumah. Dalam soal ini, apakah peranan ibu bapa?

Seterusnya berkaitan adab tatkala bergaul dengan orang tua. Ada anak-anak yang sudah tidak tahu bagaimana seharusnya lalu di depan orang tua. Selamba sahaja berdiri tanpa menundukkan badan atau mohon izin lalu. Malah ada yang lalu seolah-olah nak berlari.
Tatkala semua orang tua duduk di lantai, ada pula anak-anak  yang duduk di sofa dengan kaki terjuntai-juntai hampir sahaja menendang belakang ayah dan atuk mereka.

Berkaitan adab makan pula, anak-anak juga perlu diajar agar tidak membazir. Jangan ambil makanan banyak, kemudian makan sedikit sahaja. Atau gigit sebelah biskut kemudian letak semula. Jangan minum sambil berdiri. Jangan menyepah-nyepahkan makanan.

Selain itu, tingkah laku bertamu juga perlu diberitahu kepada anak-anak. Misalnya duduklah dengan sopan, jangan gatal tangan membuka siaran TV atau mengalih-alih siaran, jangan membelek-belek dan mengalih barang perhiasan, jangan menyampuk perbualan orang tua, bercakap dengan suara yang rendah, jangan masuk ke dalam bilik,  tunjukkan muka yang manis dan senyuman kepada tuan rumah, jika boleh bersalaman dengan semua orang, memberi dan menerima menggunakan tangan kanan, mengucapkan terima kasih dan memberi salam.

 Adakah  saranan ini keterlaluan? Atau ajaran ini ketinggalan zaman? Apakah kita dahulu tidak diajar oleh orang tua kita tentang adab? Atau kita tidak mahu anak-anak kita mengamalkan nilai-nilai yang dianggap usang? Apakah nilai-nilai baru kita? Adakah apabila anak orang lain agak kurang ajar, maka anak kita harus begitu juga.?  Nilai-nilai individualistik tidak harus dipupuk dalam jiwa anak-anak. Demikian juga nilai-nilai materialistik..

SELAMAT HARI RAYA. MOHON MAAF ZAHIR DAN BATIN.

30 August 2010

Kurniakanlah Aku dengan Malam Qadar

Ya Allah, 
sesungguhnya Engkaulah Maha Pengampun,
dan Engkau sukakan pengampunan, 
maka ampunilah aku..

Ya Allah,
Tidaklah aku katakan
agar Engkau terima amalku,
Hanya aku katakan
agar pena keampunanMu
memadamkan dosa-dosaku..

29 August 2010

Dik!! Diikk!! Diiikkk!!!


Catatan 3/3.

Budak menjual CD

27 Ogos 2010. 4.10 petang. Stesen minyak Petronas, Simpang Jerantut, Temerloh

Sewaktu mengepam minyak, saya didatangi seorang budak perempuan remaja.
Di tangannya ada beberapa barang.
Assalamualaikum bang. Saya ....dari tahfiz...Kedah... (Tapi penampilannya biasa saja. Tak nampak macam budak tahfiz pun)....abang nak tengok CD, DVD...
Dari Kedah? Awat jauhnya mai sampai sini oooiii...
Kami pi satu Malaysia bang... mai laa beli ni DVD P. Ramlee bang..
P.Ramlee? wow! Awat sekolah tahfiz juai DVD P. Ramlee?
Pasai apa bang? Tak bleh kaa?
Tak dak laa lagu tuu..  Cuma biasanya kalu tahfiz tu, juai CD Quran ka, bahasa Arab ka..
Oooo..nanti kami bawak la VCD nasyid bang...
Ni lagu P. Ramlee ni lagu yang tak pernah dengaq ka?
Tak bang, lagu biasa, cam Bunyi Gitar,.... tapi dia dok ada video klip lagi..
Erm..karaoke la tu..
Lebih kurang la bang...


Beberapa minggu lepas, di Stesen Petronas Tanjung Malim. Saya didatangi seorang budak perempuan menjual barangan. Dalam lingkungan 13-15 tahun usianya. Wajahnya boleh tahan. Manis.

Assalamualaikum bang. Saya dari.... bang belilah satu produk ni.. bam gosok sesuai untuk gatal-gatal, ruam, sakit sendi....
Dik, dik dari mana ni?
Dari jauh ni bang. Bantulah kami bang. Usahawan kecil-kecilan.
Dik, dah  dekat pukul 7 malam macam ni, adik tak balik rumah ke?
Nanti ada orang jemput saya bang.. ambillah satu bang...
Mak ayah adik tak risau ke..?
Diam.... Bantulah kami bang. Cuba produk ni... Bantu bumiputera, Islam, Melayu..
(Pandainya..) Tak pe la dik, nanti lain kali saya beli ya....

Dia tarik muka muncung dan berkata;   ”Beginilah orang sekarang....” sambil berlalu pergi.
Dik! Dik! Diiikkk!!!!
Namun dia tidak menoleh ....
Saya rasa detik itu sungguh dramatik....














hanya lelaki


Catatan 2/3

Solat Jumaat dan telefon bimbit :- suatu realisme

Hari ini 17 Ramadhan 1431H, solat Jumaat di Masjid Sultan Abu Bakar, Temerloh. Sudah agak lama tidak hadir di sini bersolat Jumaat.  Tajuk khutbah ialah “Al Quran sebagai penawar penyakit rohani dan jasamani”. Sesuai sempena Nuzul Al-Quran. Apa yang dikesalkan, semasa khutbah dibacakan, masih ada yang sibuk melayan SMS.  

Sebelum mengangkat takbir, Imam sempat  memberitahu jemaah agar menutup atau menyenyapkan telefon bimbit masing-masing. Hal ini tak pernah saya dengar sebelum ini. Suatu penambahbaikan. Biasanya Imam meminta ahli jemaah rapatkan dan luruskan saf.

Bukan apa, memang biasa berlaku ketika solat berjemaah, ada sahaja telefon yang berbunyi. Lagu yang keluar pula macam-macam. Dari lagu 60an sampailah ke hip-hop atau suara chipmunk. Habis terganggu ahli jemaah yang lain.  Jangan ada yang terikut menyanyi sekali,  sudah..

Atau kadang-kadang ketika solat, telefon Imam sendiri yang berbunyi.. Baru dia..  Al kisah diceritakan taulan, suatu ketika di sebuah tempat. Ketika solat jemaah, telefon Imam tiba-tiba berbunyi. Imam tersebut serba-salah. Ahli Jemaah pula mulai gelisah. Betu-betul mengganggu kekhusyukan solat.  Bacaan Imam pula hampir-hampir sahaja tersalah. Telefon terus berbunyi tak henti-henti. Akhirnya Imam telah mengambil keputusan yang drastik.... Imam memegang telefon bimbitnya dan menekan butang hijau lalu menjawab panggilan tersebut, ”Saya tengah sembahyang la..”  Lalu menekan butang merah dan cepat-cepat meneruskan solatnya.. Allaaaaahu Akbar...

p/s; kepada orang yang tak pergi solat Jumaat, janganlah buat panggilan atau hantar sms kepada orang yang sedang solat Jumaat.





28 August 2010

wanita oh wanita


Catatan kembali ke Temerloh

Sudah agak lama tidak balik ke Temerloh.  Hari ini, 17 Ramadhan 1431H, 27 Ogos 2010, cuti Nuzul Quran, saya berkesempatan menjengah agak lama. Banyak juga perubahan fizikal Bandar Ikan Patin ini. Antaranya, Bandar Seri Semantan yang bersambung dengan Bandar Baru, Taman Esplanade di tebing Sungai Pahang, Dataran Patin dengan barisan kedai makan berhampiran Jeti menghadap tulisan besar TEMERLOH di tebing seberang sana, jalan alternatif dan penambahan lorong di simpang-simpag tiga.  Namun kesesakan kenderaan dan orang ramai  seperti tiada jalan penyelesaian. Semakin berkembangnya bandar ini, semakin sesak keadaannya. Tambahan pula suasana menghampiri sambutan Hari Raya. Senario ini sama sahaja seperti lima tahun lepas ketika Temerloh mula menjadi Majlis Perbandaran.  Suhu siang juga   tahap ekstrim panasnya.  

Berikut 1/ 3 catatan perjalanan.

   Seawal pagi mengunjungi Pasaraya The Store, Mentakab. Menemani orang tersayang membeli belah. Masuk sahaja ke bahagian ’Ladies’, nah! Tu dia… Terpampang sebesar-besar gambar model pakaian dalam wanita. Bukan model tempatan la...Dengan posing yang selamba, dengan muka tak bersalah, malah bangga menayangkan asetnya yang begitu menyerlah.... Saya percaya tiada sepasang mata pun yang terlepas dari memandang asetnya itu. Termasuk kanak-kanak..

Jangan salahkan lelaki yang merenung. Sedangkan yang tersorok pun, mata lelaki masih sanggup meneroka, inikan pula yang ditayangkan percuma. Pemandangan alam semulajadi dengan bukit bukau dan lurah. Naluri lelaki memang  tersangatlah suka melihat bahagian-bahagian tubuh perempuan yang lekuk-lekuk, celah-celah, beralur-alur dan tembam-tembam. Apatah lagi jika dah tersembul keluar sampai melimpah-limpah... Ingat, imaginasi lelaki sangat dalam sehingga menembusi lapisan kain yang dipakai wanita...

Saya tidak tahu apakah yang perempuan rasa bila melihat tayangan bahagian ‘atas’ dan  ‘bawah’  secara berleluasa begitu. Bangga? Malu? Teruja? Teringin jadi seperti model itu?

Berhampiran eskalator, ada pula patung  tanpa kepala yang dipakaikan koset hitam dengan seluar dalamnya jarang-jarang dan berlubang-lubang. Boleh dikatakan pakaian dalamnya itu tak cukup syarat. Tidak dapat menutupi apa yang patut ditutup. Sudah ditutup tapi masih boleh dilihat. Ada ke perempuan yang nak pakai seluar dalam macam tu? Barangkali ada, isteri yang nak tunjukkan  pada suaminya kot... Sudahlah dengan tak malunya patung tersebut berdiri di situ, dipasangkan pula lampu di dalam badannya. Apakah tujuannya?

Huuuiiiisshhh........kurus dan kecut puasa ku..



24 August 2010

SANTUN MELAYU


Isu yang dipaparkan di dalam akhbar-akhbar sejak kebelakangan ini menimbulkan kecuakan. Cuak tentang perkara yang telah berlaku, sedang berlaku dan akan berlaku. Ada pihak yang melihat sesuatu isu dari sudut keuntungan politik. Di pihak yang lain masih bercakap tentang perpaduan, perlembagaan, kemandirian kaum dan persaingan ekonomi.

 Kita tidak dapat berselindung dari agenda sebenar. Setiap kaum , setiap parti politik pastilah memperjuangkan  kaum atau pengikutnya. Justeru itulah tujuan penubuhannya. Menjadikan parti sebagai  cara menuntut segala bagai hak dan keperluan adalah mekanisme yang strategik. Hanya sejak kebelakangan ini   pihak-pihak  tertentu menjerit  memperjuangkan itu dan ini tanpa mempedulikan lagi siapa-siapa. Tiada lagi hati yang perlu dijaga.

Sekali lagi kita tidak usah berpura-pura. Persaingan Melayu dan bukan Melayu sudah lama diperkatakan.’Iceberg’ yang selama ini hanya sedikit sahaja timbul di permukaan kini telah timbul dengan saiz yang lebih besar. Ia bakal melanggar siapa sahaja yang menghalang laluannya.

Dalam konteks yang lebih spesifik, persaingan ini adalah antara Melayu dan Cina. Bukan sahaja dalam ekonomi, bahkan kini Melayu bersaing dengan Cina hampir dalam segala aspek kehidupan. Pada setiap ruang dan masa. Dari perniagaan peringkat global hinggalah sekecil-kecil perkara seperti beratur ketika hendak memasuki tandas awam.

Persaingan ini antaranya bertitik tolak dari persaingan nilai. Orang Melayu memang terkenal dengan sikap lemah lembut, tidak suka mengguris hati orang lain, bahkan jika berkelahi orang Melayu sempat lagi berkias-kias dan berpantun (lihat sajak ’Melayu’ karya tongkat warant,1988). Tiada suatu pun kaum di dunia ini yang selembut dan sesantun orang Melayu. Walaupun ini diakui para orientalis sehingga menggelar orang Melayu ‘The gentleman of the east”,  orang Melayu sendiri sedar hakikat ini. Ibu bapa Melayu sejak dulu mengajar anak-anak mereka tentang budi bahasa dan menghormati orang tua.  Kelembutan Melayu ini di adun pula dengan akhlak murni ajaran Islam. Maka bertambah-tambahlah  kelembutan hatinya. Harus diingat Melayu di sini ialah Melayu Malaysia. Bukan Melayu Afrika Selatan, Melayu Indonesia atau Melayu Kemboja.

Sementara itu, orang Cina memegang nilai-nilai yang kebanyakannya agak kontra dengan Melayu. Misalnya  tidak boleh mengalah, banyakkan kerja kurangkan rehat, menjadi pengeluar bukan pengguna, mengumpul kekayaan dianggap mulia, jangan mengaku kesalahan sendiri jika orang lain tidak tahu kita buat salah, jawablah tak tahu jika itu dapat menyelamatkan diri dan orang lain dan simpanlah harta walaupun duit 1 sen.

Orang Cina selama-lamanya  tidak akan mengubah sikap, amalan dan cara hidup mereka. Mereka perlu bersikap begitu untuk survival. Mereka asalnya kaum imigran. Dikatakan mereka datang dengan sebatang cangkul bahkan sehelai sepinggang, buta huruf dan penuh kemiskinan pada mulanya (lihat buku Revolusi Mental).  Kini mereka menguasai ekonomi tanahair ini, mungkin tidak lama lagi akan menguasi pemerintahan negara  pula.

Persaingan ini akan terus wujud dan semakin membesar jurangnya. Meski orang Melayu kini  telah banyak mengubah nilai-nilai mereka, namun banyak nilai ini cenderung ke arah destruktif. Indikatornya lihat saja kadar jenayah, masalah akhlak remaja dan dadah melibatkan Melayu. Semuanya meningkat. Perubahan ke arah nilai-nilai yang konstruktif berlaku dalam tempo yang amat perlahan.

Melayu tidak mungkin menjadi imigran seperti orang Cina, Bangladesh atau Indonesia yang menjadi penghuni tanahair ini. Inilah sahaja tanah yang ada untuk Melayu. Hijrah yang perlu dilakukan oleh Melayu adalah hijrah pemikiran dan sikap. Jika ingin bersaing dengan Cina, maka anutilah nilai-nilai Cina tersebut. Asal jangan menganuti agama mereka.

Sewaktu saya melawat Padang, Indonesia pada Disember 2008, saya dibawa melihat kawasan perniagaan Cina yang telah ditutup. Bangunan-bangunan kedai Cina telah dikosongkan dan diubahsuai menjadi tempat tinggal burung layang-layang. Orang Minangkabau nampaknya berbangga dapat mengalahkan orang Cina dalam bidang perniagaan. Barangkali nilai dan semangat yang mengalir dalam darah minang dapat juga diambil dan diteladani oleh orang Melayu di Tanah Melayu ini.

Telusurilah apakah yang tersirat dalam pesanan orang tua masyarakat minang tatkala melepaskan anak lelaki mereka merantau.

Jangan tinggal sembahyang, kacuali lupo,
Jangan mencilok,  kacuali tapaso,
Jangan mengganggu isteri orang, kacuali suko samo suko,
Jangan rasuah kacuali dibagi samo rato.





21 August 2010

tanam-tanam


Sementara menanti waktu berbuka puasa, berehat di luar rumah. Melihat pokok-pokok kecil yang melilit di pagar dan menjulur di tanah. Bukan semak. Sengaja ditanam. Ah...! manusia memang suka bertanam-tanaman. Naluri.


Teringat aku suatu cerita dalam sebuah ceramah agama.  Ada suatu ketika di syurga, malaikat penjaga syurga melihat seorang  penghuni syurga sedang tertunduk-tunduk berbuat sesuatu. Lalu ditegur oleh malikat; ”Hei manusia! Kamu sedang buat apa tu?” Lalu dijawab oleh manusia ” aku sedang menanam biji benih”. Malaikat lalu menyindir manusia itu ” Di sini bukan tempat bercucuk tanam! Itu di dunia dulu. Di sini hanya tempat menuai hasil!! Memang...sifat manusia suka bercucuk tanam...”


Apa yang seronok sangat menanam pokok di tepi rumah? Kalau nak kira kos, lagi murah beli sayur kat pasar. Dari biji benih, tanah hitam, baja, air siraman, atau kadang-kadang racun serangga. Belum lagi  gangguan lain seperti dipetik oleh orang, pokok mati dek ditinggalkan lama sebab  balik kampung atau bercuti.  Lebih mahal.



Bertanam atau berkebun biarpun pada skala yang amat kecil adalah suatu bentuk terapi minda. Rasa teruja melihat tanaman itu tumbuh membesar, subur dan hijau. Apatah lagi bila ia sudah cukup masa dipetik hasilnya. Kepuasan yang dirasa berpanjangan. Walau kadang-kadang tu, kacang panjang yang dapat dipetik hanyalah 5 urat sahaja.... 


15 August 2010

Bazar ramadhan Raub


Alhamdulillah. Hari ini masuk hari ke-6 kita berpuasa Ramadhan. Masih di fasa pertama. Ramadhan itu dibahagi kepada 3 fasa.   Fasa pertama adalah rahmat. Fasa kedua keampunan dan fasa ketiga adalah kebebasan daripada api neraka.

Ucapkanlah kalimah  tayyibah (Laa ilaaha illallah) sebanyak mungkin pada bulan Ramadhan ini.

Rahmat Allah sentiasa mencurah-curah. Lihat sahaja kesungguhan  kita mengunjungi masjid atau surau untuk bersolat tarawih, membaca Al Quran dan menmbuat amalan-amalan sunat yang lain.  Apabila kita istiqamah melakukan ini Allah dengan rahmatNya akan memberikan keampunanNya. Sebab itu kita disarankan mengucapkan istighafar sebanyak-banyak mungkin pada bulan Ramadhan. Pada fasa ketiga, Allah akan membebaskan hamba-hambaNya yang berpuasa dengan ikhlas.  Maka berdoalah agar Allah membebaskan kita dari Neraka dan memasukkan kita ke dalam syurgaNya.  Doa yang dibaca setiap 4 rakaat terawih meliputi  hal memohon keampunan dan pembebasan daripada neraka inilah. Tiada lain.


Catatan:
Semalam 15 Ogos 2010 ( 5 Ramadhan 1431H), dalam perjalanan balik ke Lipis dari Gombak,  saya singgah sebentar di Pasar Ramadhan Raub. Di kawasan lapang tapak Pekan Sari, di seberang jalan bersetentang dengan Pejabat Pos.  Ramai peniaga dan banyak gerai. Menu wajib di sini biasalah, gulai asam rung. Ada 3 jenis, asam rung ikan, ayam/daging dan sayur.  Lebih ramai peniaga berbandig Lipis. Kawasan terbuka dan banyakpilihan juadah. Dalam tak sedar habis juga RM25.00

Apa yang menarik, adanya Martabak Abang Kasim dengan slogan Pon..Pon.. siapa lagi Idlan Raja Lawak Astro bersama Ca Ca turut berniaga di sini. Saya tabik dengan mereka berdua kerana tidak lemas dalam glamor. Sanggup berniaga di pasar Ramadhan.  Cuma tak sempat bertanya, mengapa mereka memilih lokasi di Raub?

14 August 2010

RAHSIA MINDA HEBAT


Apabila orang bertanya; Berapakah IQ anda? Ada di antara kita yang tahu, dan ramai yang tak tahu. Yang tahu mungkin pernah mengambil ujian IQ. Yang tak tahu kerana tidak pernah mengambil ujian tersebut atau langsung tidak peduli. Namun begitu, mungkin pula kita menjawab 40, 50, atau 60. Tahap 80 juga dianggap masih rendah. 

IQ hanyalah 20% daripada ukuran kehebatan manusia. Selebihnya ialah EQ dan SQ. Ini semua  terkandung di dalam kehebatan minda itu sendiri.

Manusia  paling tinggi IQ pada masa ini ialah WILLIAM JAMES SIDIS dengan skornya 250-300. Beliau seorang Yahudi. Kita  mungkin mempertikaikan kenyataan ini dek kerana Yahudi sentiasa memanipulasi maklumat untuk kepentingan dan kelebihan mereka.   Namun kita tidak dapat mempertikaikan bahawa orang Yahudi memang paling ramai  menjadi saintis, pereka cipta, genius, pencetus, perancang strategik dan para bilionaire. Meski jumlah mereka tidak sampai 30 juta orang, mereka berjaya menjajah minda manusia seluruh dunia.  Selain ideologi, doktrin dan usaha mereka yang berterusan (yang mana kita tidak akan sekali-kali mengikutinya), banyak aspek lain yang boleh kita amalkan khusus dalam konteks hidup sebagai muslim.




Berikut adalah ulasan buku RAHSIA MINDA HEBAT.

Nama Buku: RAHSIA MINDA HEBAT
ISBN 978-967-5102-37-0
Penulis: DATO SITI NOR BAHYAH MAHAMOOD & HAJI MUHAMMAD ZAKARIA
Penerbit: TELAGA BIRU SDN BHD
Tahun : 2009
Bil. Muka surat : 175
Harga: RM26.00

Fizikal buku yang comel dengan kertas glossy lengkap dengan  gambar berwarna, foto yang menarik, gambarajah, rajah saintifik, jadual, ayat Al Quran, Hadis, doa, info dan fakta mengejutkan. Sesuai untuk hafalan, kajian dan rujukan.

Mengandungi 18 bab yang distruktur dari  kejadian otak manusia sehinggalah  pelan bertindak. Bab 1 memaparkan struktur otak dan fungsinya. Bagaimana  merangsang otak dengan aroma, muzik dan warna.  Kecemerlangan otak akan meningkatkan martabat akal. Mengabaikan peranan akal akan merendahkan martabat manusia.

Apakah yang melemahkan akal dan merosakkannya?  Jika akal dapat menjadi lemah, bermakna akal juga boleh dikuatkan atau ditingkatkan kecerdasannya.  Antara amalan yang disyorkan ialah menghafaz  Al Quran,, doa Nabi Musa dan wirid-wirid yang khusus.

Oleh kerana ingatan, lupaan, fikiran dan akal terletak di dalam otak, dan otak adalah organ di dalam tubuh manusia, maka pemakanan yang baik sangat penting untuk memastikan otak berfungsi dengan baik.  Apakah khasiat halia?

 Buah berangan  bukan untuk menggalakkan kuat berangan-angan, tetapi ia  sangat baik untuk menghilangkan lupa. Pernahkah kita makan telur burung merpati dan kemenyan putih? Bagaimana Nabi makan tembikai?  Selain itu pemakanan minda yang biasa diketahui juga disentuh; misalnya buah tin, kismis, kurma, buah zaitun, badam, kacang hazel, za’faran  dan susu.

Ketahuilah, perempuan Yahudi tidak digalakkan minum Koka Kola ( buka ejaan sebenar). Minuman itu dikatakan merosakkan rahim perempuan. Apabila seseorang ibu di kalangan orang Yahudi diketahui mengandung, maka dia akan mengambil makanan yang mengandungi omega seperti ikan tuna. Selain itu dia akan bermain piano dan membuat banyak latihan matematik. Hal ini akan mempengaruhi otak bayi yang dikandungnya. Dalam bab 10 buku ini diterangkan bagaimana mencerdaskan akal bayi.  Termasuk mimpi ngeri akibat memakan makan segera.

Selain diet, aktiviti fizikal  dan riadah juga disentuh. Apakah aktiviti waktu senggang yang sesuai bagi minda?Tidak dilupakan tuntutan tidur untuk merehatkan tubuh dan minda.  Apabila cukup rehat barulah otak dapat bekerja dengan lebih efektif. Otak yang cerdas akan dapat menghasilkan pemikiran kritis, kreatif, menaakul (reasoning), membuat ramalan dan  proaktif.

Bagaimana Imam Ahmad bin Hambal mampu menghafal sejuta hadis? Atau mungkin pernah kita terdengar kanak-kanak seawal bawah 12 tahun mampu menghafal Al Quran. Mengapa perlu bersugi atau berbekam? Adakah berpuasa iaitu berlapar dapat mencerdaskan akal? Jika dari mata terus ke hati atau minda, maka bagaimana menjaga pandangan?  Dikatakan  melihat tubuh perempuan yang seksi atau pornografi dapat merosakkan akal. 

Dari aspek psikologi juga perlu diambil kira. Amalan sifat-sifat mahmudah dan menjauhi sifat-sifat mazmumah dapat meningkatkan jati diri dan kekuatan minda.  Selalu membuat muhasabah (refleksi diri), berfikiran positif dan menampilkan imej diri yang baik akan dapat meningkatkan kemahiran intrapersonal dan interpersonal.

Buku ini telah mengupas secara komprehensif  tentang bagaimana menghebatkan minda. Sewajibnya lah buku ini dimiliki oleh setiap keluarga khusunya keluarga muslim. Ketika umat Islam dan Melayu dianggap ketinggalan pada masakini, pembangunan minda dan revolusi mental sangat-sangat diperlukan. Cara pemikiran kita perlu diubah. Bahkan jika perlu, cara pemakanan juga diubah.  Adakah kelemahan anak Melayu dalam Sains dan Matematik disebabkan mereka suka makan nasi lemak atau kurang makan makanan laut? .

Bermulalah hari ini jika tidak mampu bermula pada hari semalam.  Milikilah buku ini segera. Baca, fahamkan dan amalkan seisi keluarga. InsyaAllah seluruh ahli keluarga kita akan berubah ke arah yang lebih baik.  Matlamat jangka panjang ialah  lahirnya  umat Islam yang  mampu bangkit  memartabatkan maruah Islam dan Islam kembali menerajui ketamadunan dunia.  WallAhua’lam.